Tulisan ini Bukan Tips untuk Bangkit dari Kegagalan

Ibnu Riski - March 21st, 2021

Buat Kamu yang Pernah Ngerasa Gagal Dalam Hidup
Gagal? udah biasa kali

Setiap manusia yang terlahir di dunia ini bagaikan kertas putih. Ia lahir dalam kondisi tidak tau apa-apa dan juga suci. Beberapa diantaranya memang terlahir dalam kondisi beruntung dan ada juga yang terlahir dalam kondisi yang (maaf) kurang beruntung. Tapi, proses hiduplah yang mengubah diri mereka.

Sekarang gue mau nanya deh. Sepanjang hidup lo apa sih hal yang paling berkesan dalam hidup? Pasti beberapa orang bakal ngejawab pengalamannya yang baik-baik aja. Tapi, pernah ngga lo mikir kalo pengalaman baik aja ga cukup kita juga bisa kok jadiin pengalaman buruk berkesan kalo kita bisa memaknainya. Salah satunya adalah kegagalan. Ya, lo ga salah denger kegagalan

Daftar Isi

Memaknai Apa itu Kegagalan

Apa yang terlintas di benak lo saat lo ngedenger kata gagal? coba jawab aja dalem hati gausah keras-keras. Atau lo juga bisa tulisin itu dalam selembar kertas

Dari subjudul di atas kesannya kaya berat banget gitu yah. Tentang “memaknai”. Gue yakin! Tiap orang punya caranya masing-masing buat mengekspresikan makna dari kata “gagal” (baca:relative. Bisa jadi buat lo yang lagi ngerintis bisnis terus rugi 5 juta adalah bentuk kegagalan tapi bisa jadi buat yang lain justru bakal beda, 5 juta mah anggep aja ongkos belajar bukan kegagalan.

So, di tulisan ini gue bakal sharing tentang kegagalan dan bagaimana cara memaknainya. Semoga bermanfaat ya!

Kegiatan Sebelum Tidur

Biasanya sebelum tidur gue suka aja gitu merenung tentang hidup yang selama ini gue jalanin (misal hari ini gue ngapain aja). Ini kalo gue ngga ketiduran ya, kalo misal ketiduran mah mana ada waktu buat merenung kan. Nah, dari sekian banyak hal yang udah gue coba, pasti ada aja gitu kegagalan yang gue alami. Mulai dari pas nyoba buat masuk perguruan tinggi, ngelamar beasiswa ke beberapa lembaga, lomba sana-sini, dan juga ngerintis bisnis.

Bahkan gue sempet bikin tulisan tentang kegagalan juga hahah. Sekalian buat nuangin juga hal-hal yang selama ini jadi sampah beban pemikiran gue. Awalnya gue takut aja gitu buat nulisin tentang kegagalan gue itu, tapi pas dipikir-pikir lagi sebenernya hal tersebut bisa juga jadi refleksi buat gue pribadi buat belajar dari kegagalan sama kesalahan gue. Bahkan, lebih jauh lagi bisa jadi pelajaran buat orang lain biar ngga ngulangin kesalahan yang sama :p.

Sekarang gue mau nanya lagi. Ketika lo gagal biasanya apa sih yang lo rasain? Sedih iya, kecewa iya, marah? terus apalagi. Mana ada sih kan orang yang mau hidupnya gagal mulu apalagi pas gagal SNMPTN terutama buat lo yang lagi berjuang buat dapet kampus impian.

Ga gampang memang buat bangkit dari kegagalan. Udah cape fisik sama mental. Rugi waktu. Rugi juga uang kan? Misalnya lo udah ngeluarin biaya sama cape-cape buat ikutan test masuk perguruan tinggi sampe ke luar kota. Udah mesen tiket kereta dll. Atau sesimple kaya gagal upload sama belum ke save buat nulis artikel ini wkwk

gue-gagal-upload

Experience is The Best Teacher

Pasti pernah dong baca tulisan ini di buku tulis kalian? Kecuali buat lo yang seumur hidup ngga pernah make buku tulis, atau mungkin pake kertas HVS nulisnya.
Sebuah quotes legendaris itu kadang-kadang kita lupain dalam hidup. Ada begitu banyak orang yang mengulangi kesalahan yang sama karena ngga pernah belajar dari yang namanya kegagalan atau kesalahan di masa lalu. Terutama buat gue sendiri.

It’s okay buat gagal. Tapi, plis jangan sampe berlarut-laut dalam kesedihan yah

Rasanya udah muak juga kan sama kata-kata itu? tapi kalo misal dipikir-pikir ada benernya juga sih. Kalo gagal yaudah terima aja dulu, emang itu diluar control kita sebagai manusia. Walaupun udah ngerahin semua pikiran sama tenaga

Gue dapet inspirasi dari John Lock seorang (Filsuf Modern)yang bilang kalo sebenernya ada dua cara ketika seseorang itu sedang belajar. Pertama adalah melalui proses sensori dan yang kedua adalah melalui proses refleksi. Gampangannya gini, ketika lo belajar suatu hal yang baru melalui panca indera lo itu berarti lo lagi belajar melalui proses sensori.

Misal kaya di tulisan gue kemaren saat lo ngeliat pelangi terus kepikiran “kenapa yah bisa ada pelangi pelangi?” sampe akhirnya lo nyari tau sendiri dan setelah itu tau deh kalo ternyata proses terbentuknya pelangi itu terjadi karena adanya proses pembiasan.

Baca Juga: Kenapa Bisa Kebentuk Pelangi

Nah, kalo misal lo terus merenungi,merenungi dan merenungi pelangi ini abis itu lo bakal jadi seorang ilmuan

Haha ya kaga lah. Masa langsung tiba-tiba jadi ilmuan. Tapi proses berpikir ini sebenernya bagus buat di biasain

Lanjut! Terus bisal lo mulai muncul pertanyaan baru dan pemikiran baru. Misalnya gini “kan pelangi itu terbentuk ketika ada hujan yang di barengi sama matahari, pertanyaannya gimana kalo misal ada (hujan + angin topan + matahari), kira-kira bakal kejadian juga ngga sih pelangi tuh?”

Proses tersebutlah yang biasanya dilakukan oleh seorang lifelong learner yaitu merenungi (refleksi) apa yang selama ini udah mereka alami dan pelajari.

Belajar dari Kegagalan

Senada dengan kata-kata gue di atas. Saat kita merenungi pengalaman kegagalan kita kemudian kita mengambil sesuatu dari kesalahan tersebut untuk selanjutnya dikemudian hari melakukan hal yang berbeda. Maka disaat itu lah kita sedang belajar.

Ya, sesimpel itu belajar dari kegagalan. Tidak mengulangi kesalahan yang sama. Tapi, pada prakteknya memang ga gampang sih. Ya, sekali lagi ga gampang bos dan butuh pembiasaan. Karena ada aja gitu kondisi yang beda bahkan sampe bikin kita kaga bisa mikir dengan kepala dingin. Lebih lanjut juga dalam mengambil sebuah keputusan

Spesial: Buat Lo yang Gagal SNMPTN

Halo, adalah di sini yang udah atau baru banget gagal SNMPTN aka Seleksi Nasional Masuk Perguruan Tinggi Negeri

Terlepas dari semua itu. Buat lo yang lagi gagal atau pun pernah gagal misalnya dalam SNMPTN. Tenang dan santai. Gue juga pernah kok gagal, bahkan berkali-kali dalam berbagai hal. Waktu itu gue daftar SNMPTN dan dua-duanya gagal, Memang sedih sih pada awalnya, tapi akhirnya gue bisa move on dan nyiapin SBMPTN lagi.

Move On nya juga lama, bahkan lebih lama darada move on dari gebetan

Cerita lain misalnya lomba, berkali-kali gue ikutan LKTI (Lomba Karya Tulis Ilmiah) pertama gue pernah apply tapi ga lolos buat submit full paper di tahun 2017. Terus gue nyoba lagi dan Alhamdulillah bisa sampe submit full paper. Tapi, gue ternyata pas dapet pengumuman gagal lagi buat lolos ke babak finalist. Terakhir, gue nyoba lagi di akhir tahun 2018 dan alhamdulillah bisa juara 3 di Bangka Belitung.

Ya, namanya juga hidup. Mungkin di suatu bidang lo ngga harus gagal dulu tapi di bidang lain lo harus gagal dulu. Pesan gue (dan terutama buat diri gue sendiri juga) nikmatin aja prosesnya.

Memang hidup ini sometimes ngga semulus jalan tol. Tapi, sometimes juga bisa lebih muuuulusss dari jalan tol. Namanya juga manusia cuma bisa berencana,berusaha sama berdo’a. Hasil akhir ngga bisa kita kontrol biar Tuhan aja yang nentuin. Kedepan kalo misal berhasil semua kegegalan itu bakal kebayar juga kok. Sans semua orang punya ruang sama waktunya masing-masing.

Brace yourself aja guys karena didepan sana bakal ada ribuan kegagalan yang bakal menanti. Kalo misal gamau gagal? yaudah jangan pernah nyoba sesuatu. Udah tau kan kalo misal lo ga pernah berani buat nyoba? maka hidup ga akan berkembang hehe

Yauda, mungkin cukup segitu aja curhatan tulisan ringan dari gue. Dan terakhir seperti biasa.
Salam,
ISENG.

Label
Ibnu Riski
Ibnu Riski

Ibnu mengambil studi di S1 Fisika Universitas Diponegoro. Menyukai tantangan dan senang belajar hal baru.

Komentar