Tips Atasi Rasa Cemas Ala Stoicsm

Ibnu Riski - June 28th, 2021

Cara mengatasi rasa cemas
Cara mengatasi rasa cemas.

Dalam hidup ini akan ada aja hal-hal yang ngga terduga yang biasanya kita alamin. Kondisi tersebut tentunya bisa mengganggu seseorang dalam menjalani kehidupannya sehari-hari. Mulai dari ngerasa takut,tapi kok ga jelas gitu kita takut karena apa. Ngga ada alasannya aja gitu kenapa bisa takut. Hal tersebut biasanya dikenal dengan kecemasan.

Nah, pertanyaannya  pernah ngga lo ngerasa kaya gitu?. Lagi belajar tiba-tiba overthinking, maen sosmed overthinking sampe-sampe secara ngga sadar lo udah masuk ke Waktu Indonesia Bagian Overthinking haha. Ada-ada aja emang. Tapi, gimana sih caranya buat ngatasin hal tersebut? Baca tulisan ini sampe habis!

Daftar Isi

Ketika Lo Ngerasa Cemas Berlebihan

Kegagalan berkali-kali dalam hidup terhadang bisa ngebuat seseorang mengalami yang namanya trauma. Misalnya, pernah gagal dalam seleksi suatu perguruan tinggi . Kondisi ini ngga jarang membuat seseorang menjadi cemas saat mau nyoba lagi. Dan biasanya rasa cemas itu suka muncul secara tiba-tiba.
Biasanya hal itu ngebuat kita jadi makin deg-degan. Bikin ngga fokus dalam menjalani hari, dan hal yang terburuk adalah ngebuat kita jadi kurang optimal dalam bekerja karena terlalu mengejar yang namanya kesempurnaan. Itu juga pernah gue alamin dulu pas waktu skripsian, bayangin berbulan-bulan gue masih berkutat di hal yang sama karena saking takutnya sama penolakan setelah sempet gagal sidang (sorry jadi curhat gini).

Sebagai ilustrasi lain gue kasih gambarannya kaya gini, misalnya tahun 2020 kemaren lo memutuskan untuk ikut ujian mandiri di suatu perguruan tinggi negeri. Pas ujian lo ngerasa gugup dan ngga fokus. Alhasil karena pikiran lo malah kemana-mana ngebuat ujian lo jadi ngga maksimal dan cuma ngisi seasalnya aja. Kejadian tersebut ngebuat lo gagal buat masuk PTN impian lo.

Tahun depannya (2021) lo ikut ujian mandiri lagi. Tapi, terlalu overthinking sama nyesel dengan kejadian yang udah lo alami di tahun 2020 kemarin. Alhasil akhirnya ngebuat jadi ngga cemas berlebihan dan ngelakuin hal yang sama. Membuat kita jadi ngga maksimal dalam sesuatu.
Nah, kalo misal ada diantara lo yang ngalamin hal tersebut. Tenang, lo ngga sendiri kok. Karena di luar sana banyak orang yang ngalamin hal tersebut. Termasuk gue juga, so di artikel kali ini gue bakal ngebahas tentang cemas ini secara lebih luas ngga hanya terbatas di konteks buat masuk perguruan tinggi doang tapi juga di aspek kehidupan lain. Penasaran? Langsung aja kita mulai.

Filosofi Teras

So, di artikel ini sebelum gue ngejelasin ke lo semua tentang caranya buat ngatasin yang namanya kecemasan. Gue mau sharing dulu nih, tentang salah satu buku yang udah gue baca akhir-akhir ini. Ya, sebenernya ngga akhir-akhir banget sih ye. Gue udah baca buku tersebut dari tahun 2019 dan mulai nyoba buat mempraktekannya pelan-pelan.

(balik lagi ya!) dari buku ini gue banyak belajar, kalo ternyata yang namanya kecemasan berlebihan itu ngga baik. Memang sih rasa cemas itu muncul ibarat sebagai alarm, tanda kalo ada yang salah dengan hidup kita, dengan diri kita. Tapi, kalo misal hal itu berlebihan akibatnya bisa buruk terutama untuk kesehatan mental.

Faktor Penyebab Kecemasan

 Kalo kita coba buat break-down masalah ini. Sebenernya kecemasan ini bisa disebabkan dari berbagai faktor, mulai dari faktor genetik sampe juga kondisi-kondisi lainnya. Apalagi saat pandemi sekarang, tingkat orang yang mengalami kecemasan semakin bertambah.

Kondisi tersebut bisa terjadi karena adanya ketidakpastian dalam hidup. Misalnya di tahun 2020 kemaren, sekolah pada tutup, siswa belajar di rumah dan beberapa orang harus mengalami pemutusan tenaga kerja.

Intinya ada di ‘ketidakpastian’. Memang udah menjadi salah satu sifat dasar manusia butuh yang namanya kestabilan dalam hidup. Faktor lain yang biasanya ngebuat seseorang jadi cemas biasanya karena terlalu sering stress dan juga kondisi fisik seseorang.
Mungkin lain kali gue bakal bahas pengaruh makanan yang dikonsumsi dan aktivitas fisik yang kita lakukan terhadap produktivitas seseorang.

Cara Mengatasi Kecemasan Ala Stoicm

Nah, setelah kita lebih aware sama yang namanya kecemasan ini. Terus, gimana sih caranya buat ngatasin hal tersebut. Supaya mental kita jadi semakin kuat sama terhindari yang namanya kecemasan. Kali ini gue bakal sharing berdasarkan apa yang udah gue pelajari


Gue suka banget sama kata-kata itu karena terasa lebih menenangkan. Nah, konsep penting apa aja yang udah coba gue terapin di dalam filosofi stoicsm ini. Berikut ulasannya:

1. Melatih Kemalangan

Salah satu hal yang paling tidak diinginkan oleh seseorang adalah kemalangan. Misalnya, ngga ada orang yang mau kalo hidupnya susah bukan atau ngga punya uang. Kondisi tersebut bisa kita latih supaya mental kita semakin tangguh. Dalam stoicsm hal tersebut dinamakan dengan premeditatio malorum.

Dengan melatih diri kita dengan hal-hal yang kita takutkan, maka saat hal yang kita takutkan itu terjadi. Efeknya ngga akan seburuk apa yang dibayangkan. Kasanya ini dinamakan dengan langkah antisipasi namun dengan mencoba melakukan simulasi dalam kondisi tersebut.

Misalnya lo takut hidup miskin. Takut ngga bisa makan enak lagi atau ngga punya tempat tinggal. Dalam kondisi tersebut, lo bisa latih diri lo buat mengalami kondisi yang ditakutkan tersebut. Misal hari ini hanya makan sehari sekali, terus makannya pake gorengan sama nasi doang. Atau buat lo yang takut kehilangan tempat tinggal coba sekali-sekali nginep di masjid, seolah-olah kita tuh udah ga punya lagi rumah.

Kondisi lain yang bisa dilatih adalah saat terkena musibah lain misalnya laptop lo ilang, hape lo ilang. Bisa nyoba dalam sehari ngga pake alat-alat elektronik tersebut. Seolah-olah lo udah kehilangan.

Memang ngga mesti sama dengan kondisi aslinya nanti, di saat kondisi tersebut bener-bener kejadian. Tapi seenganya dengan lo mengalami kejadian tersebut secara simulasi. Bisa berkata dalam hari ’Oh, ternyata ngga seburuk apa yang gue kira”. Seperti apa kata Seneca.

“Kesusahan yang datang terus menerus membawa berkah ini: mereka yang selalu tertimpanya, akhirnya akan diperkuat olehnya”

Jadi kalo misal suatu saat nanti lo ngerasa cemas berlebihan, bisa mulai di inget-inget lagi konsep premeditatio malorum ini.

2. Dikotomi Kendali

Berikan saya ketenangan untuk menerima apa yang tidak bisa saya ubah. Keberanian untuk mengubah apa yang bisa saya ubah. Dan kebijaksanaan untuk membedakan keduanya.


Kata-kata tersebut bisa merepresentasikan konsep yang kedua ini. Seperti kita ketahui dalam hidup ada begitu banyak hal yang seringkali membuat kita menjadi stress hingga membuat kita merasa putus asa. Sekarang gue mau nanya, coba deh 

Coba nanti lo tulis di kolom komentar. Nah, prinsipnya di dalam dikotomi kendali ini. Segala sesuatu di dalam hidup ini terbagi menjadi dua. Pertama ada yang bisa kita kontrol (kendalikan) kemudian yang kedua ada yang ngga bisa kita kendalikan.

Baca Juga: Realita Tidak Sesuai dengan Ekspektasi? Ilmu Kendali Akan Bertindak

Sebagai contoh hari ini lo lagi ujian buat masuk ke perguruan tinggi. Lu udah belajar mati-matian buat menembus jurusan sama universitas lo yang inginkan. Tapi, saat hasil ujian muncul nama lo kok ngga ada di daftar yang lolos ke perguruan tinggi yang lo mau.


Dari kejadian tersebut kita bisa menganalisis sebenernya mana aja sih kejadian yang bisa kita kontrol sama kejadian yang ngga bisa kita kontrol? Pertama keinginan, ya mungkin kadang-kadang bagi beberapa orang pemilihan jurusan dipengarui sama orang lain atau bisa juga karena dipilihin sama orang tua lo.
Tapi selama lo proaktif, semua pilihan tetep ada di tangan lo. Terus, gimana kalo misal udah milih jurusan sesuai sama apa yang lo inginkan tapi ternyata ada aja gitu orang lain yang beropini negatif atau ngga setuju sama pilihan lo? Kalo gue sih ngga akan terlalu ambil pusing. Karena, hal tersebut memang ngga bisa dikontrol.


Salanjutnya adalah usaha yang udah lo kerahin juga itu adalah hal hal yang bisa lo kontrol juga. Nah, kalo misal hanya baru itu mah diluar kontrol kita gess.


“Some things are up to us, some things are not up to us”-Epictetus (Echiridion)


Kesimpulannya kalo dari gue, ada hal-hal yang memang di bawah kendali kita (tergantung kita) dan juga ada hal-hal yang ngga di bawah kendali kita (tidak tergantung pada) kita”

3. Coba Latih Persepsi Lo

Mungkin selama ini kamu sering di ejek oleh teman-temanmu karena berbeda daripada kebanyakan orang. Bahkan bagi sebagian kelompok perbedaan pendapat merupakan sebuah permusuhan. Cukup konyol bukan? Tapi, ya kadang begitulah yang terjadi.

Sedikit mengulas tentang dikotomi kendali. Dalam hal ini opini maupun persepsi orang lain bukan hal yang bisa kita kendalikan. Selain itu, peristiwa alam atau apa yang terjadi dilaur diri kita juga bukanlah merupakan apa yang bisa dikendalikan juga.

Lalu jika memang demikian, untuk apa memusingkan hal tersebut. Ohiya sedikit nyambung juga sama bukunya Sean Covey anaknya Stephen R. Covey tentang 7 Kebiasaan Remaja yang Sangat Efektif.

Kebiasaan tersebut adalah Proaktif, biar lebih gampang kebalikannya adalah reaktif. Orang-orang yang proaktif akan bersikap lebih tenang dan memikirkan setiap respon yang akan mereka keluarkan dari setiap kejadian atau perlakuan dari orang lain.

Nah, kalo misal lo bisa sedikit mengubah persepsi lo tentang sesuatu. Bisa jadi sikap maupun perlakukan lo akan sedikit berubah. Ya, ngga harus langsung sih tapi bisa juga pelan-pelan. Misalnya bisa jadi kebencian kita atau ketidaksukaan kita terhadap suatu mata pelajaran bukan disebabkan dari mata pelajarannya.
 

Melainkan karena persepsi kita terhadap mata pelajaran itu sendiri yang selama ini keliru.

Oke deh mungkin segitu aja dulu tulisan yang memang agak sedikit panjang. Sama gue juga masih belajar. Kalo ada yang mau diskusi bisa langsung aja dikolom komentar biar bisa sama-sama membuka pandangan lebih luas lagi tentang filosofi yang udah berumur ribuan tahun ini.

Salam ISENG,
 

Label
Ibnu Riski
Ibnu Riski

Ibnu mengambil studi di S1 Fisika Universitas Diponegoro. Menyukai tantangan dan senang belajar hal baru.

Komentar