Baca Ini! Buat Lo yang Pengen Terjun di Jurusan Fisika

Ibnu Riski - March 18th, 2021

Ruang Lingkup Ilmu Fisika
Ruang Lingkup Ilmu Fisika

Sejak SD gue tertarik banget sama yang namanya Ilmu Pengetahuan Alam (IPA). Ketertarikan tersebut bermula waktu gue dikasih bacaan tentang planet-planet. Sejak saat itulah gue jadi makin tertarik sama yang namanya dunia astronomi.

Singkat cerita di SMP gue mulai belajar bidang yang lebih spesifik. Pelajaran IPA sekarang dibagi-bagi lagi jadi beberapa jenis tepatnya ada 2 pelajaran Fisika sama Biologi. Wah, di situ gue seneng banget tuh sama praktikum-praktikumnya Terutama waktu ngebuktiin kalo ternyata tanaman itu ngehasilin yang namanya gas O2 (oksigen).

Singkat cerita pas gue SMA ketemu lagi sama pelajaran IPA dan keluarganya dan sekarang malah nambah lagi ada mata pelajaran Kimia. Ya, karena ini hal baru akhirnya gue makin-makin samangat gitu deh buat belajar lagi.

Coba kita lihat lagi kebelakang kalo misal SD kita belajar cuma mata pelajaran IPA doang. Terus pas udah masuk ke SMP pelajaran IPA udah mulai dibagi jadi 2 mata pelajaran (Fisika sama Biologi) dan pas kita di SMA makin nambah lagi nih si IPA jadi (Fisika, Kimia dan Biologi) bahkan matematika pun berkembang ada Matematika IPA.

Begitupun setelah keluar dari sekolah menengah cakupan dari suatu ilmu bakalan nambah lagi.

Hal kaya gini juga bisa jadi sama buat bidang IPS, coba disini cung yang dari jurusan IPS!

Daftar Isi

Sebuah Nasib Buat Gue yang Terlalu Generalist

Waktu gue mau lulus SMA dan mau SBMPTN gue bingung mau milih jurusan apa. Di satu sisi gue bener-bener tertarik banget sama ilmu sains dan juga teknik. Tapi, disisi lain gue juga pengen belajar macem-macem. Teknik Mesin, Sipil, Elektro, Pertambangan, dll gue pokoknya tertarik banget.

Tapi, gue juga sadar kalo ngga semua jurusan teknik bisa gue ambil. Sampe akhirnya gue milih jurusan Teknik Fisika sama Ilmu Fisika (murni). Supaya apa? Supaya gue punya basic dari berbagai disiplin ilmu yang ada terutama dasarnya ilmu teknik.

Singkat cerita akhirnya gue pun keterima di Jurusan Fisika yang ngebuat gue makin kenal sama ilmu ini, sebenernya waktu SMA gue ngga bisa-bisa amat sama ini subjek, bahkan gue pernah benci sama pelajaran ini karena kesannya gue harus ngehafal banyak rumus aja gitu. Tapi, ternyata kalo belajarnya pake konsep menyenangkan kok.

Dari tadi lo nyeritain hidup lo mulu, kapan nih cerita fisikanya?

Oh iya sorry-sorry. Bentar bos jangan ngamuk dulu haha. Nah, sekarang gue baru mau mulai ke cerita intinya yaitu tentang ruang lingkup ilmu fisika.

Ruang Lingkup Ilmu Fisika

Sadar atau ngga sadar hampir semua hal yang ada di dunia ini dikendalikan oleh suatu hukum alam tertentu. Dan buat menyelidiknya kita perlu suatu alat, nah alat itu lah yang kita kenal dengan nama ilmu fisika.

Tentunya ilmu fisika ini ngga lahir dengan sendirinya loh, Tapi, lahir dari hasil pemikiran dan juga pengalaman dari orang-orang terdahulu. Mulai dari ilmu astronomi, filsafat alam, fisika yang dikembangkan sama ilmuan islam di abad pertengahan, fisika klasik (renaisans), fisika modern dan sampe sekarang yang kita kenal dengan istilah fisika kuantum dan juta penyelidikan fisika partikel.

Baca Juga: Gak Semuanya Rumus Fisika itu Akurat!

Terus Bakal Belajar Apa Aja di Fisika Murni?

Pertanyaan yang bagus. Saat lo mau mendalami dan menyelami ilmu ini dengan lebih jauh lagi. Nah, materi yang selama ini ada di SMA itu adalah materi dasarnya masuknya si itu di Fisika Dasar I sama Fisika Dasar II.

Tapi buat lanjut lo bakal belajar lebih banyak lagi (di luar dasar yang ada) mulai dari Fisika Modern, Mekanika, Elektromagnetika, Optika Modern, Gelombang, Termodinamika, Komputasi, Elektronika Dasar, Simulasi dan Pemodelan, Metode Pengolahan Data, sampe ke Fisika Kuantum juga ada.

4 Jenis Fisikawan

Waktu gue kuliah gue ngeliat banyak temen-temen maupun kakak tingkat gue yang akhirnya terjun ke bidangnya masing-masing. Kalo di kampus gue sih ada empat pemintaan (konsentrasi yah). Mulai dari elektronika & instrumentasi (Elins), geofisika, material, plasma dan juga medik.

Sorry ya, bukannya mau mengkotak-kotakan. Tapi, biasanya ada juga yang memang cenderung ke arah teoritis, eksperimental, sama terapan. Dan juga ada yang akhirnya terjun ke bidang lain.

Tapi memang seperti itu kenyataannya. Kalau kalian nanti ada yang mau lanjut S2, teman-teman bakal tau kalau ada yang namanya Theoretical Physics sama Experimental Physics. Kira-kira bagus yang mana ya? Sama aja bro. Keduanya saling melengkapi kok, dan sama-sama susah, hehe.

Sejauh ini harapannya sudah kelihatan ya betapa luasnya bidang yang satu ini. Kalian istilahnya bisa nyangkut di mana aja. Di bidang kelistrikan bisa, pertambangan juga oke, permesinan, dan masih banyak lagi.

Salah satu hal yang menyenangkan adalah waktu gue pernah ngejelasin tentang proses nuklir ke anak sospol (Ilmu Pemerintahan). Dan dia juga ngerti kelihatannya. Gatau emang beneran 'ngerti atau pura-pura ngerti' hahah.

Gimana penasaran?

So, di artikel ini mungkin cukup segitu aja dulu yah. Ditunggu di artikel gue berikutnya, kalo misal ada yang mau nanya atau diskusi boleh banget. Nanti, Insya Allah gue jawab di kolom comment oke.

Salam, ISENG.

Label
Ibnu Riski
Ibnu Riski

Ibnu mengambil studi di S1 Fisika Universitas Diponegoro. Menyukai tantangan dan senang belajar hal baru.

Komentar